Wednesday, November 7, 2007

Sablon baju pakai T Shirt transfer paper

Mainan baru nih... walaupun teknologi ini udah lama muncul, tapi baru kali ini aku bisa mencobanya. Kebetulan pas baru punya printer Epson dan pas lagi jalan-jalan di Carrefour nampak t shirt transfer paper yang paket hemat punya. Lumayan sekitar 30 ribuan per lima lembar. Maka jadilah proses percobaan dilakukan.

Pertama sekali tentu memilih gambar apa yang mau dicoba. Untungnya aku udah ada beberapa rancangan desain t shirt. Jadi tinggal perbaiki dikit-dikit di Photoshop, siap di print. Ngeprintnya biasa aja seperti ngeprint kertas lain. Tapi jangan lupa gambarnya dibuat mirror, terbalik dari aslinya. Ini bisa disetting di printernya atau di gambar aslinya. Terus jangan sampai kertasnya terbalik. Sisi yang kasar adalah media yang akan jadi tempat tinta bersarang. Bagian yang bergaris adalah bagian belakang, jadi jangan sampai terbalik.

Udah lah, tinggal print aja dan tunggu kertas keluar dari print. Ziit ziit ziit....kertas pun keluar. Alhamdulillah gambarnya terbalik.... Terus buka tuh kaos yang akan di sablon. eh kaosnya harus 100% cotton ya. Gelar di tempat yang sesuai. Perkirakanlah dimana posisi gambar akan menempel. Panaskan sterika sampe maksimum. Setelah itu bagian yang akan disablon diseterika dulu, jangan sampai ada lipatan atau tonjolan, bisa bikin hasil jelek.

Tempel aja kertas transfer paper di kaos yang mau disablon. Tentunya bagian yang ada gambarnya di bawah atau berhadapan dengan kaos. Sebaiknya kaos berwarna terang, atau putih. Ada juga sih transfer paper yang untuk kaos warna gelap, tapi aku belum pernah coba. Setelah terposisikan dengan baik, mulailah ku setrika dengan hati-hati dan lembut. Supaya gambar tidak bergeser. Kuulangi beberapa kali. Namun yang kedua dan seterusnya aku pakai alas kertas putih. Takut juga aku kalau kalau transfer paper nya gosong.

Udah itu, aku biarkan semua menjadi dingin. Terus kubuka secara hati-hati dan deg degan....Maklum first time lah.. Finally....sukses juga tuh gambar nempel di kaos. Hasilnya mirip banget seperti di monitor. Luar biasa........

Gitulah pengalaman pertamaku dengan T shirt transfer paper. Lumayan. jadi kalo aku jalan-jalan ke luar daerah dan tidak ketemu kaos yang bagus untuk jadi oleh-oleh, tinggal buat aja sendiri di rumah. Tinggal pindahin foto-foto yang bagus di daerah tersebut. Beres deh...

17 comments:

LAKSANAS said...

apa jenis printer epson yang dipake buat sablon...
menarik juga tuh, sapa tau bisa diterusin di batam

Anonymous said...

merknya kertasnya apaan? trus tinta printernya pake tinta khusus ga. boleh jg tuh... aq mw coba jg ah. kali2 aja bs buat usaha.... huehuehue

Taufik said...

Pake epson inkjet printer tipe apa saja bisa kok, kalo ada yg terbaru lebih bagus. Kalo pake tinta standar, harus pake t shirt transfer paper. Tapi kalo pake tinta dye sublimation, bisa pake kertas hvs biasa aja. Tinggal disterika pake strikaan khusus (press).

Anonymous said...

pake printer merek laen bisa ga? trus kalo pake tinta dye, seliter harganya berapa ya? belinya di mana? kalo pake kertas hvs musti pake heat press machine ya? bisa pake setrikaan biasa aja ga?

Taufik said...

Kalo pake printer lain kagak bisa tuh. Untuk lebih jelasnya coba cari di google aja ya... Banyak informasi tentang sablon digital tuh, termasuk dimana beli suplay dan harganya.

INFORMATION said...

Bos Taufik, itu kemaren hasil sablonnya luntur nggak distrika dan dicuci...?

Atau ada cairan penguatnya nggak, masalahnya teman ane ada yang udah nyoba, tapi pas di strika atau dicuci pada hancur tu hasil sablonannya..

Anonymous said...

merek kertasnya apa ya?

thx

Taufik said...

Untuk Merek kertas, saya pikir bervariasi. Hampir semua mereka kertas untuk printer menyediakan jenis kertas t shirt transfer.

Oh ya, kalau bisa setelah di sablon, nyucinya jangan dikucek pakai mesin cuci. Sablonan akan hancur. Jangan juga diseterika bagian sablonnya.

Untuk menghindari kerusakan yang cepat, sebaiknya bidang sablon jgn terlalu besar. Dan penyetrikaan pada saat penyablonan juga harus benar-benar merata.

Anonymous said...

mas taufik, saya mau nanya dong. untuk pembelian kertas transfer itu dimana ya tepatnya? carrefour mana? soalnya udah pernah cari ke tempat spesifik kayak gramedia matraman yang jualan kertas2 printer gitu, tapi gak ada yang harga segituan. jatohnya selembar 20 ribu. mahal amit! duit jajan pelajar doang nih.. hehe. dan kalo pake printer model selain inkjet bisa gak ya? contohnya hp deskjet gitu. makasih banget loh jawabannya.

Taufik said...

@anonymous
Wah kebetulan saya belinya di Carrefour medan tuh. Tepatnya di bagian kertas-kertas untuk printer. Harganya tidak mahal kok. saya juga pernah ketemu di toko lain, dan harganya juga tidak mahal.

Printer inkjet dan deskjet pada dasarnya sama saja (sama-sama menggunakan tinta, bukan toner seperti laser jet). Namun printer saya Epson, yg punya sistem piezzo electric untuk menyemburkan tintanya beda dengan Canon yg pakai bubble jet. Kalau dengan HP deskjet saya belum tau pasti apakah bisa. Untuk yakinnya coba aja buka lagi petunjut yang terlampir beserta printer anda, atau buka websitenya.

Thanks

Name: Jabricks said...

boss taufik,
saya lagi frustrasi neh dengan transfer paper, udah 2 kaos jadi korban.
saya pake merek kertasnya blueprint, di makassar harganya 26.500 isi 5 lembar.
tiap kali kok waktu dikeletek tuh bagian tengah selalu masih tinggal di kertasnya, nyebelin banget deh. akhirnya coba2 di kaos rombeng tetep aja begitu tuh, ada bagian2 kertas yang ga mau ngelupas. nyebelin abis deh.. cepe gw.. hehehe..
apa setrikaan saya kurang panas ato gimana ya?

Taufik said...

@Jabriks
Bisa saja seterikanya kurang panas. Tapi yang paling penting adalah tekanan yang merata ke semua bagian yang akan ditransfer. Jadi usahakan nyetrikanya dengan pola yang teratur dan tekanan yang merata. Dan pelan-pelan juga. (Jangan seperti menyetrika pakaian). Harus ditekan.
Semoga berhasil

Changcut Boy said...

boz kl mo bli kaos polosnya d mana y truz biasanya hrgnya bpr?????
trims bgt

Taufik said...

@ changcut boy
Kaos polos ada di carefour tapi kualitasnya tidak begitu bagus. harga 20 ribuan. Kalau mau yang bagus silahkan tanya ke tukang sablon (atau penjual bahan-bahan sablon), mereka tau banyak soal kaos polos dengan berbagai kualitas.

..depezahrial.. said...

Salam kenal mas taufik,

kebetulan aku lagi pengen beli printer yang bisa buat ngeprint biasa dan nyablon di kaos... maklum punya anak kecil jadi suka pengen bikinin baju lucu..

nah yang saya mau tanya, mas pake epson tipe berapa ya? harganya berapa n apakah tinta buat nyablon itu khusus? harganya berapa? beda bubblejet sama piezzoapaitunamanya itu apa? *maaap bawel nanya harga.. maklum ibu-ibu heheheh*

Taufik said...

@dephezahrial
Saya pakai Epson CX5500, Itu loh yang ada scannernya sekalian, murah meriah lengkap dengan scanner. Jadi komplit lah, bisa print dan kalau perlu scan gambar lucu-lucu dari majalah, sudah all in one. Harganya waktu itu sekitar 850 ribuan. Kelemahannya, lambat print dan tinta cepet abis (kalau tinta bisa pakai continiuos ink atau tinta suntik, biar hemat).

Kalau tinta, gak usah pakai yg khusus, cuma kertasnya yg mesti khusus. Pake T shirt transfer paper.

Piezo electric dan bubble jet, itu kira-kira gimana mereka nyemprotin tintanya. Kalau lebih jauh tentang itu, bisa cari sendiri lah di google.

Kenapa piezo electric printer, karena denger kabar bahwa yg bisa ngalirin tinta dye sublimation (tinta untuk nyablon baju) cuma printer jenis ini doank (CMIIW).

Semoga membantu bu...selamat bereksperimen, jgn lupa share hasilnya ya...

transfer paper said...

t'shirt transfer saat dah murah-murah koq ! cuman beda merk biasanya beda seting utk suhu dan lamanya nge-press.